fbpx
Connect with us

Info Ringan

Tujuh Makna Ketupat saat Hari Raya

Diterbitkan

pada

Jogja,(pidjar.com)–Pada hari raya Idulfitri seperti saat ini, ada satu hal yang pasti disiapkan sebagai makanan khas, yaitu ketupat lebaran. Kamu sudah tahu belum? Bagaimana asal-usul ketupat bisa menjadi makanan khas lebaran? Di balik bentuknya yang unik, ketupat lebaran ternyata memiliki sejarah dan beberapa fakta menarik, lho. Yuk, ketahui lebih jauh mengenai sejarah dan fakta menarik ketupat lebaran dilansir dari berbagai sumber.

Sejarah Ketupat Lebaran

Ketupat merupakan makanan terbuat dari beras yang dibungkus anyaman daun kelapa muda. Makanan ini pertama kali muncul di Jawa sejak abad ke-15, tepatnya pada masa pemerintahan Kerajaan Demak. Pahamifren pasti sudah tahu dong sejarah mengenai Kerajaan Demak. Jadi, pada masa pemerintahan Kerajaan Demak, Sunan Kalijaga menjadi orang yang memperkenalkan ketupat pertama kali dalam rangka berdakwah menyebarkan agama Islam. Masyakarat Jawa kala itu sudah punya sistem kepercayaan sendiri yang dikenal sebagai Kejawen sehingga sangat sulit mengajak mereka masuk Islam.

Akhirnya, Sunan Kalijaga menggunakan pendekatan budaya dalam penyebaran agama Islam. Ketupat lebaran adalah salah satu yang dipilih karena dinilai bisa dekat dengan kebudayaan masyarakat Jawa saat itu. Sunan Kalijaga menjadikan ketupat sebagai budaya, sekaligus filosofi Jawa yang berbaur dengan nilai-nilai Islam. Berkat ketupat, penyebaran agama Islam pun akhirnya berhasil. Banyak masyarakat Jawa yang akhirnya memeluk agama Islam.

Ketupat sebagai Hidangan Lebaran

Berita Lainnya  Tujuh Cara Tepat Menyimpan Sepatu Agar Tampilannya Awet

Nah, karena asal-usul ketupat berkaitan erat dengan agama Islam, ketupat lambat laun menjadi simbol kebersamaan umat Islam. Hingga akhirnya terus berkembang menjadi makanan khas hari raya Idulfitri. Ketupat sebagai hidangan lebaran berbahan dasar beras dan dibungkus anyaman daun kelapa muda (janur). Biasanya, ketupat dihidangkan bersama lauk bersantan, seperti lontong sayur, opor ayam, gulai, rendang, semur, dan masih banyak lagi. Ketupat dipilih sebagai hidangan lebaran karena bisa bertahan lama. Orang-orang akan sibuk bersilaturahmi saat hari raya Idul Fitri sehingga menyiapkan hidangan yang bisa tahan lama menjadi pilihan tepat.

Sebagai Simbol Permintaan Maaf

Tak heran kalau ketupat selalu menjadi makanan wajib saat lebaran karena ketupat merupakan simbol permintaan maaf. Dalam budaya Jawa, ketupat dicampur dengan lauk bersantan disebut kupat santen. Istilah kupat santen berasal dari singkatan kulo lepat nyuwun ngapunten, atau berarti ‘saya salah, mohon maaf’.

Berita Lainnya  Tujuh Trik Menghias Ruangan dengan Bunga Plastik

Memiliki Banyak Nama

Ternyata, ketupat memiliki beragam nama berbeda di seluruh daerah Indonesia. Orang Jawa dan Sunda menyebut ketupat lebaran dengan “kupat”. Masyarakat Bali menyebut makanan ini “tipat”. Sementara masyarakat Minangkabau menyebutnya “katupek”. Di Madura, ketupat disebut “katopak”. Sedangkan orang Makassar menyebut ketupat dengan “katupa”. Kalau di daerah kamu, apakah ada sebutan lain untuk ketupat?

Dipercaya sebagai Penolak Bala

Ketupat tak hanya digunakan sebagai ikon hari raya Idulfitri, melainkan juga dipercaya sebagai media penolak bala. Di beberapa daerah Jawa, ketupat digantung di daun pintu rumah karena dipercaya bisa menolak hal-hal buruk. Selain itu, bagi masyarakat Barabai, ketupat menjadi makanan para lelaki yang tengah memanjatkan doa saat ritual tolak bala. Ketupat yang dimakan para lelaki tersebut dicampur oleh kuah dan lauk dalam satu wadah.

Tidak Hanya Ada saat Lebaran

Banyak orang beranggapan ketupat hanya ada saat lebaran, makanya disebut ketupat lebaran. Faktanya, ketupat tidak hanya berlekatan dengan hari raya umat Islam saja, lho. Ketupat juga digunakan sebagai sesajen pada hari raya Kuningan, yang dirayakan oleh umat Hindu Dharma di Bali. Masyarakat Ternate juga menggunakan ketupat pada upacara Saro (doa dan berkah) dengan bentuk kerbau, burung, hingga nanas. Masing-masing bentuk ketupat tersebut memiliki maknanya masing-masing.

Berita Lainnya  Delapan Makanan Pemicu Alergi Tubuh Si Kecil

Bermakna Kembali Suci

Makna ketupat lebaran sendiri begitu unik, Pahamifren. Daun kelapa atau janur dalam bahasa Jawa merupakan akronim dari “Jannah Nur” atau “Cahaya Surga”. Janur pembungkus ketupat juga dianggap akronim dari “Jatining Nur” yang dalam bahasa Jawa berarti “hati nurani”. Maknanya, saat lebaran, kita harus membersihkan hati dari segala macam hal negatif sehingga dapat kembali ke fitri, kembali suci dengan saling memaafkan.

Selain itu, anyaman ketupat yang rumit juga menggambarkan keragaman masyarakat harus dilekatkan dengan tali silaturahmi. Anyaman tersebut kerap dianggap pula sebagai kesalahan manusia. Sebab, kesalahan manusia itu rumit dan saling berhubungan satu sama lainnya seperti anyaman ketupat. Sementara itu, beras di dalamnya bermakna kesucian hati. Ada pula yang memaknai beras ketupat sebagai nafsu duniawi. Saat ketupat dipotong, itu berarti kita telah melepaskan segala kesalahan, nafsu duniawi, atau dosa selama puasa, serta membuat kita kembali suci dan putih seperti nasi.

 

Iklan
Iklan

Facebook Pages

Iklan

Pariwisata

Berita Terpopuler