fbpx
Connect with us

Pemerintahan

Dapat Curhat Miris Dari Pelaku Seni Dan Wisata, DPRD Akan Panggil Bupati

Published

on

Wonosari,(pidjar.com)–Pandemi covid19 sudah hampir 2 tahun terjadi. Sampai dengan sekarang ini, sejumlah bidang dirasa belum ada solusi yang diterapkan oleh pemerintah untuk meningkatkan kondisi ekonomi masyarakat. Kondisi di lapangan sendiri semakin hari semakin tidak menentu. Sumber penghidupan sejumlah kalangan masyarakat seakan tertutup dengan penerapan aturan-aturan dari pemerintah.

Hal ini tentunya menjadi keprihatinan tersendiri. Banyak dari kalangan masyarakat yang harus kehilangan potensi pundi-pundi rupiah untuk menyambung hidup mereka. Selama pandemi berlangsung, banyak orang yang menjerit atas kondisi dan sejumlah kebijakan yang diterapkan oleh pemerintah. Misalnya saja pelaku wisata dan para pelaku kesenian yang sejak beberapa waktu terakhir ini bahkan tidak bisa berkutik.

Wakil Ketua DPRD Gunungkidul, Heri Nugroho mengatakan, dirinya yang juga merupakan pelaku seni banyak menerima keluh kesah dari pelaku keseian dan pariwisata. Yang mana akibat pandemi covid19 kondisi pelaku seni dan wisata benar-bebar terjepit.

“Banyak jeluh kesah teman-teman seni dan wisata atas kondisi ini. Mereka sangat membutuhkan solusi dari pemerintah,” kata Heri Nugroho, Jumat (15/10/2021).

Adapun dirinya sangat mengharapkan Bupati dan Wakil Bupati Gunungkidul memiliki solusi untuk menyikapi kondisi yang sekarang ini. Warga banyak yang berteriak dengan perkembangan yang semakin tidak menentu ini.

Sebagai contohnya, ia mendengar pelaku wisata akan mengibarkan bendera putih sebagai bentuk sikap menyerah dan frustasi atas kondisi dan sejumlah kebijakan yang diterapkan. Bukan sekedar komunikasi dan memberikan pemahaman saja yang sekarang dibutuhkan, namun reaksi dan solusilah yang dibutuhkan pada kondisi seperti sekarang.

“Kita sebagai anggota dewan akan segera memanggil eksekutif untuk membahas mengenai solusi. Lha pelaku seni itu ditutut untuk nguri-uri kebudayaan tapi mereka tidak ada panguripannya. Ini perlu solusi,” imbuh dia.

Dalam waktu dekat, DPRD Gunungkidul akan segera melakukan pemanggilan Bupati dan Wakil Bupati untuk mencari solusi yang tepat. Ia menyadari, pemerintah di tingkat bawah memang harus patuh dengan aturan dan kebijakan dari tingkat atas. Akan tetapi, dalam kondisi sekarang ini, justru pemerintah di tingkat bawah yang mengetahui kondisi masyarakatnya seperti apa.

“Mari duduk bersama dan membahas solusi apa yang tepat untuk menyikapi kondisi sekarang ini,” kata dia.

Hal senada juga diungkapkan oleh anggota DPRD Gunungkidul, Supriyani Astuti. Dirinya tidak menampik atas kondisi masyarakat yang benar-benar sulit di tengah pandemi. Selain pelaku wisata, seni, dan masyarakat umum pun juga berkeluh kesah.

Supriyani Astuti menyebut, salah satu yang benar-benar tak bisa berkutik selama masa PPKM ini adalah para pelaku seni. Sebagaimana diketahui, dalam penerapan PPKM ini, hajatan yang menjadi sumber utama penghasilan para pelaku seni dilarang untuk diadakan menggunakan hiburan. Sehingga praktis, sejak beberapa bulan terakhir ini, para pelaku seni harus menganggur dan sekaligus juga kehilangan pendapatan.

“Pelaku seni merupakan salah satu yang terdampak, sebab kegiatan kebudayaan selama ini belum diperbolehkan diselenggarakan,” ucapnya.

Advertisement
Advertisement

Facebook Pages

Advertisement

Pariwisata

Berita Terpopuler