fbpx
Connect with us

Peristiwa

Rebut Piala DPRD, Lomba Balap Motor Penuh Persaingan Ketat

Diterbitkan

pada

BDG

Playen,(pidjar.com)–Lomba balap motor yang diselenggarakan di Sirkuit Lapangan Parkir Pasar Sapi Siyono Wonosari Gunungkidul mempertandingkan 19 kelas, Minggu (10/03/2018). Potensi dunia balap di Gunungkidul nampak cerah lantaran dari ratusan peserta yang memperebutkan Piala Ketua DPRD Kabupaten Gunungkidul tersebut berjubel nama-nama putra daerah.

Lomba yang diselenggarakan oleh Handayani Speed Production mempertandingkan sebanyak 19 kelas, terdiri kelas utama (6 kelas), kelas suporting (pendukung, sebanyak 8 kelas) , kelas MiniGP 2 kelas), dan kelas lokal ( kelas). Kelas utama yaitu kelas Bebek 150 cc 4 Tak Tune Up (TU) open, kelas Bebek 125 cc 4 Tak TU open, kelas Bebek 150 cc 4 Tak pemula A, kelas Bebek 125 cc 4 Tak TU pemula A, kelas Bebek 150 cc 4 Tak Standard pemula B di bawah 16 tahun, kelas Bebek 125 cc 4 Tak Standard pemula B di bawah 16 tahun.

Berita Lainnya  Ternak Keluar Gunungkidul Harus Dilengkapi Surat Keterangan Kesehatan Hewan

Sedangkan 8 kelas suporting event yang dilombakan diantaranya, kelas Matic hingga 130 cc 4 Tak standard open, kelas Matic hingga 130 cc standard khusus wanita (open), kelas Vespa 150 cc TU open dan lain-lain.

Pantauan di lapangan, sejumlah pembalap bersaing ketat untuk menjadi yang terdepan. Bahkan tak jarang pula terlihat insiden tabrakan antar pembalap. Namun hal tersebut tidak membuat surut semangat mereka.

Kelas demi kelas pun dilalui, dari data yang diperoleh pidjar.com tak sedikit pula pembalap Gunungkidul yang menjadi jawara di tiap kelasnya. Sedikitnya terdalat 13 nama putra daerah yang terpampang diurutan 5 besar. Adapun nama tenar seperti Martin CP, Veda Ega Pratama dan M Lutfi mampu mengalahkan lawan-lawannya yang berasal dari luar daerah Gunungkidul.

Berita Lainnya  Dua Rumah Dibobol Saat Ditinggal ke Ladang, Perhiasan Hingga BPKB Dibawa Kabur Pencuri

Ditemui pidjar.com, Ketua DPRD Gunungkidul, Suharno mengatakan bahwa antusias masyarakat terhadap even ini sangat luar biasa. Melihat juga banyak pembalap asli Gunungkidul yang mampu bersaing dalam gelaran bergengsi kali ini.

"Banyak yang berbakat. Kita harus mendukung mereka," kata Suharno.

Lebih lanjut dikatakan, untunk menunjang hal tersebut pihaknya sudah melakukan perencanaan untuk pembuatan sirkuit di wilayah Gunungkidul. Tak tanggung-tanggung, sirkuit dengan standar internasional pun diharapkan akan menjadi lokasi bagi para generasi muda mengembangkan bakatnya.

"Sudah kita usulakan dan tidak main-main kita akan buat dengan standar tinggi di wilayah Pacar Rejo Semanu," imbuh dia.

Suharno turut mengapresiasi kepada warga masyarakat yang ikut mendukung gelaran ini. Dengan adanya even ini pun dianggap Suharno turur meningkatkan ekonomi masyarakat di sekitar.

Berita Lainnya  Sakit Tak Kunjung Sembuh, Seorang Lansia Nekat Gantung Diri

"Dari kemarin Hotel penuh kan udah menguntungkan. Untuk masyarakat bawah yang berjualan disini juga untung," imbuh dia.

Iklan
Iklan

Facebook Pages

Iklan

Pariwisata

Berita Terpopuler