fbpx
Connect with us

Pariwisata

Belum Akan Terapkan Konsep Wisata Halal, Obyek Wisata di Gunungkidul Diklaim Sudah Moslem Friendly

Diterbitkan

pada tanggal

Wonosari,(pidjar.com)–Konsep wisata halal saat ini tengah digagas oleh pemerintah untuk diterapkan di berbagai destinasi wisata. Bukan tidak mungkin nantinya, konsep semacam ini juga diterapkan di Gunungkidul. Dari Pemkab sendiri terus melakukan kajian terkait dengan kemungkinan penerapan wisata halal di Gunungkidul. Termasuk dengan belajar langsung dari daerah-daerah yang telah menerapkan konsep pariwisata semacam ini.

Dinas Pariwisata Kabupaten Gunungkidul sendiri menyebut untuk pembangunan kawasan wisata halal memang memerlukan kajian khusus. Namun demikian, pihaknya menjamin seluruh destinasi yang ada saat ini sudah ramah terhadap wisatawan muslim atau moslem friendly.

Sekretaris Dinas Pariwisata Gunungkidul, Harry Sukmono memaparkan, hingga kini pihaknya belum melakukan perencanaan terkait dengan penerapan konsep kawasan wisata halal. Sebab menurutnya, untuk hal itu memerlukan kajian khusus sehingga tidak bisa dilakukan secara sembarangan.

Untuk itu, pihaknya juga belum bisa menyampaikan perencanaan pembangunan kawasan wisata halal di Gunungkidul. Pun demikian dengan lokasi atau destinasi mana saja yang nantinya akan dibidik.

Berita Lainnya  LIPI Dorong Industri Jamu Tradisional Bisa Menembus Pasar Global Melalui Produk Jamu Instan

“Konsepnya seperti apa belum bisa kami rumuskan. Konsep menyeluruh tentang konsep wisata halal perlu kajian dulu,” terang Hary, Senin (18/11/2019).

Namun begitu, pihaknya menjamin seluruh destinasi wisata yang ada saat ini telah ramah terhadap wisatawan muslim. Ia mengambil contoh telah tersedianya mushola di setiap destinasi yang ada.

“Yang jelas kalau terkait dengan pelayanan kami selalu mengupayakan untuk moslem friendly. Sarana untuk sholat kita sediakan hampir di seluruh destinasi yang ada,” beber Hary.

Sementara itu, Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Gunungkidul, Kelik Yuniantoro menjelaskan, beberapa waktu lalu pihaknya melakukan kunjungan kerja ke Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat. Dalam kunjungan itu, pihaknya ingin mengetahui apa itu yang dimaksud dengan wisata halal dan juga sekaligus melihat langsung bagaimana konsep wisata halal ini dikembangkan oleh Pemerintah Kota Mataram.

Berita Lainnya  Disiapkan Anggaran Setengah Miliar, THL Pemkab Gunungkidul Akan Segera Tercover BPJS Kesehatan

“Banyak manfaat yang kita dapat, karena kita melihat langsung dan bertanya langsung kepada pemerintah setempat terkait dengan wisata halal,” ungkap Kelik.

Ia menambahkan, wisata halal yang diterapkan di Kota Mataram mempunyai tujuan untuk membidik wisatawan asal Timur Tengah. Artinya, pemerintah setempat ingin memberikan rasa aman dan nyaman bagi wisatawan Timur Tengah itu saat berkunjung ke Kota Mataram.

“Nanti akan kita koordinasikan bersama apa yang kita peroleh. Sehingga nantinya mampu meningkatkan pendapatan asli daerah,” terangnya.

Iklan
Klik untuk Komentar
Iklan

Facebook Pages

Iklan
Iklan

Pariwisata

Berita Terpopuler