fbpx
Connect with us

Uncategorized

Kenalkan Potensi Gunungkidul, Film Horor ini Segera Tayang

Diterbitkan

pada

BDG

Wonosari,(pidjar-com-525357.hostingersite.com)– Sedulur Pitu Sinema bersama Ikatan Keluarga Gunungkidul (IKG) dan Pesona Lembah Oyo (PLO) membuat film bergenre horror di Kabupaten Gunungkidul. Tak sebatas menjadi sebagai lokasi syuting melainkan warga setempat juga turut dilibatkan dalam pembuatan film ini.

Adapun film bergenre horor ini berjudul Darah Pemuja Setan. Film ini bisa jadi satu-satunya film yang dibintangi oleh orang-orang Gunungkidul, termasuk petinggi IKG yang turut terlibat dalam proses syuting. Tidak sekadar mencari keuntungan di dunia perfilman tanah air saja, film yang digarap oleh rumah produksi Sedulur Pitu Sinema, Ade Hubart Pictures, PT. Asa Nafirilau, dan disutradarai oleh Indra Tirtana itu bertujuan untuk mengangkat potensi pariwisata dan UMKM di Kabupaten Gunungkidul.

Berita Lainnya  Ramai Dikunjungi, Aliran Sungai Oya jadi Wisata Alternatif di Masa PPKM

Sutradara film tersebut, Indra Tirtana mengatakan film ini terinspirasi based on a true story Indra sendiri soal hal spiritual. Ia mencontohkan soal ritual pesugihan. Ritual itu dilakukan oleh seseorang yang saat ini menjadi sahabatnya dan sudah tidak lagi melakukan hal semacam itu.

“Dari situ saya melihat fenomena, kok iso yo wong urip pesugihan dan tenang. Itu menarik dan itu barangkali yang kemudian berkembang sehingga orang tertarik untuk itu. Itu satu hal,” kata Indra.

Selain itu, pengalaman mistis bersama semua crew film ketika menginap di salah satu hotel di Wonosobo. sampai pada suatu saat sinopsis yang ia tuangkan itu sampai pada orang lain dan orang lain itu meminta tolong untuk dibuatkan ke sebuah karya film.

Berita Lainnya  Sebanyak 20 Nelayan Ikuti Pelatihan Keselamatan Melaut Bersama Dinas Kelautan dan Perikanan

“Malam saya masuk, besok paginya hotel itu udah nggak ada, betul-betul cuma puing-puing. Pertanyaannya, tadi malam saya sama teman-teman itu nginep dimana? Dua peristiwa itu saya rangkum dalam sebuah sinopsis,” jelasnya.

Ia menyebut dipilihnya Gunungkidul untuk pengerjaan proyek film, karena ia bersama teman-teman memiliki cita-cita Gunungkidul seperti daerah lain yang sudah maju soal produksi film.

“Tadi kata Pak ketum, semoga ini berlanjut terus sehingga bisa membantu wilayah-wilayah lain untuk mengembangkan SDM, UMKM, wisata, dan budaya,” ujarnya.

Sementara itu, Ketua IKG, Eddy Sukirman mengatakan film ini memiliki dampak positif karena sebelumnya sudah melalui tahapan riset dan survey oleh para pakar perfilman.

“Market filmnya bagus dan dampak positifnya bagus dan itu kita bikin dan segera kita luncurkan. Pemainnya juga oke bangat lah dan sangat bertalenta untuk mengangkat IKG, PLO, dan Gunungkidul secara menyeluruh,” terangnya.

Berita Lainnya  Masyarakat Diharapkan Tak Khawatir Divaksin saat Puasa

Dengan adanya film ini, potensi baik lokasi, SDM, dan seni budaya yang ada di Gunungkidul ikut terangkat.

“Harapannya melalui film ini, kita tidak hanya menjadi penonton saja akan tetapi seluruh potensi yang ada di Gunungkidul bisa terangkat,” tutup Edi Sukirman.

Iklan
Iklan

Facebook Pages

Iklan

Pariwisata

Berita Terpopuler