fbpx
Connect with us

Pemerintahan

Target Akhir Pekan Rampung, BLT Pemkab Senilai 10,4 Miliar Mulai Disalurkan

Diterbitkan

pada tanggal

Wonosari,(pidjar.com)–Sejak Senin (22/06/2020) kemarin, pemerintah melalui Dinas Sosial yang bekerjasama dengan Bank Daerah Gunungkidul (BDG) mulai menyalurkan bantuan tunai bersumber dari APBD Gunungkidul. Penyaluran bantuan tersebut ditergetkan rampung menjelang akhir minggu ini.

Sekretaris Dinas Sosial, Wijang Eka Aswana mengatakan mulai Senin pagi, Pemkab Gunungkidul mulai menyalurkan bantuan bagi mereka yang masuk dalam daftar penerima bantuan. Adapun penyaluran sendiri dilakukan di titik-titik yang sekiranya mudah diakses oleh masyarakat.

“Lokasinya tergantung yang ditunjuk oleh bank, tergantung juga dengan jumlah penerima. Kita terapkan protokol kesehatan dalam distribusi bantuan,” kata Wijang Eka, Senin siang.

Penerimaan bantuan ini bisa diwakilkan jika yang bersangkutan berhalangan hadir. Misalnya melalui pemerintah desa ataupun anggota keluarga yang satu KK.

Berita Lainnya  Hendak Tengok Besan, Sekeluarga Jadi Korban Kecelakaan Maut

Disinggung mengenai pengawasan, dari pemerintah melalui instansi melakukan pengawasan internal maupun eksternal. Bahkan dari KPK dan BPKP juga turut mengawasi penyaluran bantuan dari APBD Gunungkidul ini.

“Mudah-mudahan berjalan lancar sampai hari terakhir penyaluran,” ucap dia.

Berdasarkan hasil kooridnasi dari yang dilakukan sejak beberapa waktu lalu, dana sebesar 10,4 miliar rupiah telah disiapkan oleh pemerintah Gunungkidul sebagai jaring pengaman sosial. Belasan ribu rumah tangga, pekerja informal sampai dengan usaha mikro terdampak akan mendapakan bantuan berupa uang tunai. Awalnya ada opsi lain yakni berupa sembako, namun kemudian disepakati dengan pemberian uang tunai.

Kepala Bidang Kesejahteraan Sosial, Dinas Sosial Kabupaten Gunungkidul, Hadi Hendro Prayogi mengatakan, untuk pemebrian bantuan yang bersumber dari APBD Guungkidul telah final. Adapun rinciannya, bantuan tunai tersebut akan diberikan pada 4.824 rumah tangga yang masuk dalam kategori positif corona, pasien dalam pengawasan, orang dalam pantauan.

Berita Lainnya  Ikuti Aksi Kedaulatan Rakyat ke KPU, Ratusan Warga Gunungkidul Diklaim Akan Berangkat ke Jakarta

Mereka akan mendapatkan bantuan uang tunai sebesar 300 ribu rupiah dan hanya diterimakan satu kali. Selanjutnya, 2960 rumah tangga yang masuk dalam kategori warga miskin tercecer non DTKS akan mendapatkan bantuan sebesar 600 ribu rupiah (300 ribu x 2 bulan).

Kemudian 11.536 rumah tangga atau individu yang masuk dalam kategori pekerja informal, usaha mikro terdampak, buruh ddan kelompok sosial yang terdampak juga akan mendapatkan bantuan sebesar 600 ribu rupiah yang diterimakan bulan Juni ini.

“Orang tanpa gejala juga termasuk yang mendapatkan bantuan sebesar 300 ribu rupiah itu,” jelasnya.

Iklan

Facebook Pages

Iklan

Pariwisata

Berita Terpopuler