Connect with us

Hukum

Bejat.. Berdalih Lakukan Pembinaan, Oknum Guru MTS Cabuli Siswinya

Diterbitkan

pada

Wonosari,(pidjar.com)–Seorang oknum guru dari MTS Negeri 3 Gunungkidul harus berurusan dengan hukum. Bahkan oknum yang berstatus sebagai Pegawai Negeri Sipil (PNS) tersebut terancam hukuman yang cukup berat. Guru berinisial W (58) tersebut dilaporkan telah melakukan pencabulan terhadap anak didiknya yang masih berusia 15 tahun. Saat ini, pemberkasan kasus laporan dugaan pencabulan tersebut telah hampir rampung dan akan segera masuk ke meja persidangan.

Informasi yang berhasil dihimpun pidjar.com dari sumber terpercaya, tindakan bejat tersebut dilakukan pada medio Agustus 2018 silam. Adapun modus pencabulan yang dilakukan oleh W tersebut adalah dengan berpura-pura memanggil korbannya, sebut saja Bunga ke sebuah ruangan sekolah. Saat itu, pelaku berpura-pura hendak memberikan pembinaan terhadap Bunga.

Dari sinilah kemudian bencana yang menimpa Bunga terjadi. Momentum itu justru digunakan oleh oknum guru tersebut untuk melancarkan aksi bejadnya. Ia mencoba menggerayangi tubuh korban pada bagian dadanya. Sepulang dari sekolah, korban yang tak terima dengan perlakuan dari oknum guru itu lalu menceritakan apa yang dialaminya kepada orang tua. Pihak keluarga yang kaget sekaligus berang lantas melaporkan kasus dugaan pencabulan yang dialami oleh Bunga ke Polres Gunungkidul.

Berita Terkait  Dugaan Pungli di SMP N 2 Playen, Tim Saber Pungli Diminta Unjuk Gigi

Adanya kasus dugaan pelecehan seksual yang menyeret salah satu staf pengajarnya dibenarkan oleh Humas MTS Negeri 3 Gunungkidul, Sipat Kawedar. Kepada pidjar.com, Sipat mengaku sangat terkejut dengan kabar tersebut.

“Kabar itu membuat murid, wali murid serta guru-guru di sekolah ini menjadi panik,” ujar Sipat, Rabu (10/10/2018) siang.

Meski demikian, Sipat membantah bahwa peristiwa pencabulan tersebut terjadi di gedung sekolah MTS N 3 Gunungkidul. Ia menjelaskan bahwa kejadian yang memalukan it terjadi di sekolah lain. Lebih lanjut ia paparkan, selama ini W selain mengajar di MTS N 3 Gunungkidul juga mengajar di sebuah sekolah swasta di Gunungkidul.

“Jadi kejadiannya tidak di sini (MTS N 3 Gunungkidul),” beber dia.

Pihak sekolah sendiri juga telah mendengar bahwa kasus pencabulan ini telah ditangani oleh Polres Gunungkidul. Walau begitu, untuk W hingga saat ini masih mengajar di sekolah. Kepada W, sekolah juga telah mengambil langkah. Sipat menyatakan bahwa telah ada pembinaan kepada W.

Berita Terkait  Pelaku Kekerasan Seksual Terhadap Anak Diancam Dijerat UU No 17/2016, Hukuman Mati dan Kebiri Menanti

“Yang bersangkutan kebetulan hari ini mengajukan izin, biasanya juga masih masuk,” kata Sipat.

Sejumlah pejabat di lingkungan Polres Gunungkidul hingga kini masih irit bicara terkait kasus pencabulan yang melibatkan oknum guru yang tengah ditangani. Wartawan masih belum bisa mendapatkan konfirmasi dari kepolisian terkait perkembangan penanganan kasus tersebut.

Berita Terpopuler

unique visitors counter