fbpx
Connect with us

Peristiwa

Belasan Wisatawan Jadi Korban Sengatan Ubur-ubur

Diterbitkan

pada

BDG

Tanjungsari, (pidjar.com)–Belasan wisatawan dilaporkan menjadi korban sengatan ubur-ubur saat bermain di kawasan Pantai Selatan pada akhir pekan ini. Pada musim seperti saat ini, ubur-ubur memang banyak muncul di perairan Gunungkidul. Diperkirakan, serangan ubur-ubur ini akan berlangsung hingga akhir Agustus 2022 mendatang. Warga masyarakat maupun wisatawan diminta untuk berhati-hati dengan kemunculan ubur di kawasan pantai ini.

Koordinator SAR Satlinmas Wilayah II Baron, Marjono, mengatakan, berdasarkan dari laporan yang ia terima, setidaknya terdapat 14 wisatawan yang menjadi korban sengatan ubur-ubur di wilayahnya sepanjang Sabtu (09/07/2022) kemarin. Adapun serangan ubur-ubur sendiri terjadi di lima pantai. Pihaknya pun meningkatkan pemantauan dan kesiagaan anggota SAR di setiap wilayah untuk mengantisipasi potensi terulangnya serangan ubur-ubur. Sehingga jika nantinya ada wisatawan yang tersengat ubur-ubur, bisa segera mendapatkan penanganan medis.

Berita Lainnya  71 Titik di Gunungkidul Terdampak Angin Kencang, PDAM dan Jaringan Listrik Masih Padam

“Wisatawan yang tersengat ubur-ubur di Pantai Krakal ada 6 orang, Pantai Kukup ada 1 orang, Pantai Sepanjang ada 3 orang, Pantai Pulang Sawal ada 3, dan di Pantai Somandeng ada 1 orang,” jelasnya, Minggu (10/07/2022).

Dalam menangani kejadian tersebut pihaknya mengandalkan obat-obatan yang memang telah tersedia. Para wisatawan yang tersengat ubur-ubur dibawa ke tempat yang lebih aman untuk mendapatkan perawatan. Pihaknya pun tetap menghimbau kepada wisatawan agar tetap berhati-hati saat bermain di air lantaran musim seperti saat ini biasanya banyak ubur-ubur yang berada di pinggiran.

Diperkirakan, jumlah korban sengatan ubur-ubur ini akan terus bertambah mengingat sesuai dengan pengalaman yang terjadi pada tahun-tahun sebelumnya, pendaratan ubur-ubur di kawasan pantai ini terjadi mulai Juli hingga Agustus. Di mana pada saat itu memang terjadi migrasi ubur-ubur yang mencari perairan hangat dan menepi tertiup angin.

Berita Lainnya  Kasus Positif Corona Masih Bertambah, Salah Satunya dari Klaster Kantor Dinkes

“Biasanya sudah masuk musim dingin sehingga biota laut ini kemudian bermigrasi mencari perairan hangat,” lanjut Marjono.

Efek dari sengatan ubur-ubur sendiri beragam pada setiap korbannya. Biasanya, pasca sengatan akan terjadi alergi atau gatal-gatal pada kulit yang terkena tentakel. Namun juga, apabila kondisi badan kurang fit, juga bisa mengakibatkan sesak nafas.

Untuk penanganan pertama pada korban sengatan ubur-ubur sendiri cukup sederhana. Korban sengatan bisa langsung mengambil tentakel atau serabut berwarna biru yang melekat pada kulit maupun tangan. Kemudian basuh area tersebut dengan air laut ataupun air tawar. Perlu diusahakan agar badan tetap dalam kondisi hangat. Jika kemudian pakaian basah, perlu langsung diganti dengan pakaian kering.

Berita Lainnya  Hantam Karang Usai Dihempas Ombak Besar, Wisatawan Pantai Sepanjang Dilarikan ke Rumah Sakit

“Jika masih ada keluhan, wisatawan bisa langsung menghubungi petugas SAR untuk mendapatkan penanganan medis lanjutan. Tidak perlu panik,” papar dia.

Dilanjutkan Marjono, mengingat cukup massifnya serangan ubur-ubur yang terjadi, pihaknya memiliki kendala pada kurangnya stok obat-obatan yang tersedia. Saat ini, pihaknya tengah berkomunikasi dengan atasan guna mendapatkan tambahan stok untuk mengantisipasi serangan ubur-ubur tersebut.

“Kalau ketersediaan obat-obatan memang masih kurang,” tutupnya.

Iklan
Iklan

Facebook Pages

Iklan

Pariwisata

Berita Terpopuler