fbpx
Connect with us

Pemerintahan

Pasar Argosari Dinilai Gelap dan Kumuh, DPRD Minta Dinas Segera Lakukan Pembenahan

Diterbitkan

pada tanggal

Wonosari,(pidjar.com)–Anggota Komisi B Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Gunungkidul melakukan inspeksi mendadak ke Pasar Argosari Wonosari. Sidak ini untuk menindaklanjuti adanya keluhan dari masyarakat terkait sejumlah fasilitas di pasar terbesar di Gunungkidul ini. Dipimpin langsung oleh Ketua Komisi B, Wulan Tustiana, ada sejumlah rekomendasi dari para anggota dewan terkait dengan perbaikan sejumlah fasilitas agar Pasar Argosari ke depan semakin nyaman dikunjungi oleh warga masyarakat.

Ketua komisi B, DPRD Gunungkidul, Wulan Tustiana menjelaskan, pihaknya bersama dengan sejumlah anggota Komisi B menggelar inspeksi mendadak di kawasan Pasar Argosari. Pihaknya selama ini banyak mendapatkan masukan terkait dengan kekurangnyamanannya baik masyarakat maupun para pedagang dalam beraktifitas di pasar terbesar di Gunungkidul ini. Beberapa kondisi di pasar yang menjadi pusat perbelanjaan masyarakat Wonosari dan sekitarnya tersebut ada yang menjadi sorotannya.

Menurutnya, dalam sidak ini, pihaknya mendapatkan berbagai temuan. Diantaranya adalah fasilitas penerangan dan penampilan dari Pasar Argosari. Di sejumlah titik, pihaknya menemukan area pasar dengan penerangan yang kurang. Selain itu, tembok-tembok di pasar tersebut juga cat mulai pudar yang berimbas pada penampilan pasar yang terkesan cukup kumuh.

“Kita lihat masih juga sampah yang berserakan dan pembuangan yang masih belum dioptimalkan,” beber Wulan, Kamis siang.

Pihaknya merekomendasi kepada pemerintah dalam hal ini Dinas Perindustrian dan Perdagangan Gunungkidul untuk segera mengambil langkah. Hal-hal mendasar semacam ini harus segera diambil langkah cepat agar nantinya, Pasar Argosari yang menjadi representasi pasar di Gunungkidul bisa tampil modern dan diminati masyarakat.

Berita Lainnya  Lahan Abadi Terluas Ada di Kabupaten Gunungkidul

Dengan pembenahan serta inovasi, pasar ini diharapkan Wulan bisa menjadi layaknya mall dengan konsep yang lebih tradisional. Masyarakat bisa nyaman berbelanja dan bahkan bisa menghabiskan waktu lebih lama di dalam pasar.

“Di sini juga baru saja dibangun selasar, itu bisa dioptimalkan untuk semakin membuat nyaman pengunjung. Mereka jadi betah,” urai dia.

Untuk mewujudkan Pasar Argosari yang nyaman dan modern, ia menyebut bahwa memang memerlukan sinergitas dari berbagai macam pihak. Selain dinas, peran para pedagang juga tentunya sangat penting.

“Pedagang juga harus menjaga kebersihan dan keindahan pasar. Tidak terus semua pemerintah juga, kalau semua gerak, akan lebih cepat dan apa yang diharapkan bisa tercapai. Kalau pasar ramai kan yang untung mereka juga,” papar politisi muda peraih suara terbanyak dalam Pemilu 2019 silam ini.

Hal lain yang disoroti oleh Komisi B DPRD Gunungkidul adalah fasilitas lift di Pasar Argosari. Wulan menyebut bahwa keberadaan lift tersebut sudah selayaknya dioptimalkan. Dalam hal ini, selain untuk fasilitas kaum disabilitas agar semakin mudah mengakses ke pasar, lift ini juga bisa digunakan oleh para pengunjung. Konsep pasar modern menurutnya memang harus didukung oleh fasilitas yang memadai dan peralatan modern.

Saat ini, pihaknya dengan dinas tengah membahas agar fasilitas lift ini dapat dioptimalkan. Selain penggunaan, juga keamanan juga sangat perlu untuk diperhatikan. Seperti misalnya penggunaan genset yang saat ini sudah ada. Nantinya, insiden terjebaknya salah satu penjual di dalam lift bisa dihindari. Adapun lift di Pasar Argosari sendiri saat ini masih dalam tahap proses perbaikan.

Berita Lainnya  Alami Serangan Monyet Terparah, Petani Kepek Tangguk Kerugian Besar

“Tadi juga sudah uji coba genset. Sekarang tinggal perbaikan pintu yang rusak karena kemarin sempat dicongkel dan buka paksa saat proses evakuasi. Paling ndak 1 minggu ini sudah selesai perbaikannya dan langsung bisa dimanfaatkan oleh masyarakat,” ujarnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Gunungkidul, Johan Eko Sudarto menyatakan, beberapa upaya mulai dilakukan oleh dinas terkait dengan fasilitas di Pasar Argosari. Diantaranya yakni pengoptimalan fungsi dan pemahaman kepada pengunjung maupun pedagang. Menurut dia, saat ini masih banyak prngunjung dan pedagang yang belum paham mengenai adanya lift tersebut.

“Adanya lift itu kan untuk mempermudah akses dalam pelayanan untuk pengunjung dan pedagang. Ditambah lagi sebagai aksesnya pengunjung disabilitas,”imbuhnya.

Evaluasi atas kejadian ini memang perlu dilakukan. Sehingga semua jauh lebih paham mengenai keberadaan lift dan kesiapan dalam operasional yang perlu ditingkatkan kembali. Disinggung mengenai kunci emergency yang hilang beberapa waktu lalu terus disebut-sebut, Johan menampik hal tersebut. Pasalnya untuk kunci sendiri tidak hilang dan masih ada.

“Satu per satu untuk pembenahan dan pengoptimalan yang dilakukan,” ujar Johan.

Iklan
Iklan

Facebook Pages

Iklan

Pariwisata

Berita Terpopuler