fbpx
Connect with us

Pemerintahan

Program Vaksinasi Untuk Ibu Hamil Mulai Dilaksanakan

Published

on

Wonosari, (pidjar.com)–Dinas Kesehatan Kabupaten Gunungkidul mulai melakukan vaksinasi bagi ibu hamil. Hal ini sebagai upaya melindungi ibu dan bayi yang dikandungnya dari dampak kesehatan akibat covid19. Di Gunungkidul sendiri, sudah ada beberapa ibu yang meninggal dunia akibat covid19.

Kepala Dinas Kesehatan Gunungkidul, Dewi Irawaty, mengungkapkan jika pelaksanaan vaksinasi bagi ibu hamil telah diselenggarakan mulai bulan Agustus 2021 ini. Dalam pelaksanaannya, vaksinasi dilakukan oleh puskesmas-puskesmas yang tersebar di tiap kapanewon.

“Pelaksanaan vaksinasi bagi ibu hamil sudah mulai berjalan di faskes Gunungkidul pada Agustus ini,” ucapnya, Rabu (25/08/2021) siang tadi.

Namun demikian, tidak semua faskes sudah melakukan vaksinasi bagi ibu hamil. Hal ini lantaran ada beberapa faskes yang masih disibukkan dengan vaksinasi dosis kedua bagi lansia dan masyarakat umum.

Pemberian vaksinasi bagi ibu hamil sendiri dilakukan melalui proses pendataan terlebih dahulu saat melakukan pemeriksaan rutin di tiap-tiap puskesmas. Nantinya, kepada mereka akan diberikan jadwal khusus untuk penyuntikan vaksin. Vaksin Sinovac dan Moderna tengah disiapkan untuk vaksinasi ini.

“Bisa Sinovac atau Moderna. Tidak ada masalah dalam ketersediannya,” sambung Dewi.

Lebih lanjut, Dewi mengungkapkan jika capaian vaksin di Gunungkidul sendiri telah mencapai lebih dari separuh dari target 70% penduduk Gunungkidul yang tervaksin. Upaya untuk mencapai target dan herd immunity terus dikejar oleh Pemerintah Kabupaten Gunungkidul agar nantinya, penularan virus berbahaya ini bisa ditekan. Selain dari fasilitas kesehatan, saat ini berbagai pihak membantu proses vaksinasi.

Sementara itu, Bidan UPT Puskesmas Wonosari 2, Puji Rahayu, mengungkapkan jika pihaknya telah mendengar informasi terkait pelayanan vaksinasi bagi ibu hamil. Namun pihaknya belum dapat melaksanakan vaksinasi bagi ibu hamil lantaran masih banyaknya vaksinasi dosis kedua bagi masyarakat yang dilayaninya.

“Sudah mendapatkan informasinya (vaksinasi ibu hamil), tapi saat ini belum dapat dilakukan karena masih ramai vaksinasi dosis kedua untuk masyarakat umum,” jelasnya.

Setiap harinya, UPT Puskesmas Wonosari 2 melakukan pelayanan vaksinasi terhadap 200 orang sasaran. Pihaknya pun belum dapat memastikan kapan akan dilaksanakan vaksinasi bagi ibu hamil di wilayahnya.

“Masih mencari waktu untuk pelaksanaannya, karena sekarang masih ramai nanti malah banyak kerumunan, bahaya juga untuk ibu hamil,” sambungnya.

Pihaknya kini sedang melakukan pendataan terhadap ibu hamil yang akan disasar vaksinasi. Menurutnya, vaksinasi bagi ibu hamil karena lebih berisiko lebih terkena covid19 yang dapat membahayakan nyawa bayi yang dikandung dan ibu. Terlebih, sudah terdapat beberapa kasus ibu melahirkan yang meninggal positif covid19.

Advertisement
Advertisement

Facebook Pages

Advertisement

Pariwisata

Berita Terpopuler