fbpx
Connect with us

Budaya

Sosialisasi Pencegahan Covid Melalui Gending Jawa Apik

Published

on

Wonosari,(pidjar.com)–Kasus corona yang melanda berbagai daerah tak terkecuali Kabupaten Gunungkidul memunculkan inisiatif Dinas Kebudayaan Gunungkidul untuk meluncurkan sebuah gendhing jawa. Gending atau lagu tersebut berisi mengenai himbauan pemerintah kepada masyarakat untuk menaati protokol kesehatan dan berbagai upaya pencegahan penyebaran virus corona. Pembuatan gending ini tergolong singkat, tidak sampai 24 jam gending jawa ini dibuat dan kemudian dilakukan rekaman.

Kepada Pidjar.com Kepala Seksi Seni dan Flim, Dinas Kebudayaan Gunungkidul, Purnawan menceritakan, selepas virus corona masuk ke Gunungkidul, Dinas Kebudayaan berinisiatif untuk berkontribusi dalam rangka sosialisasi pencegahan corona. Dari situ gagasan untuk membuat gending Jawa pun muncul. Purnawan yang merupakan seniman ini kemudian berusaha membuat lirik lagu jawa yang diiringi dengan musik gamelan.

Lirik lagu sendiri ia kebut selama satu malam, setelah lirik dan ketukan gamelan selaras, ia baru melakukan rekaman pada hari itu juga. Diceritakannya, dalam lagu ini mengandung isi bagaimana langkah-langkah untuk mencegah atau menangkal virus corona.

Berita Lainnya  Buka Jalan Baru, Warga Temukan Potongan Batuan Diduga Jaman Megalitik

Kebetulan di rumah Purnawan terdapat seperangkat gamelan lengkap dan perangkat home recording sederhana. Sehingga dalam prosesnya, bisa ia lakukan secara mandiri. Purnawan merupakan pemilik Omah Seni Tanjung Anom sehingga ia sendiri cukup fasih dalam bidang kesenian. Kala itu 12 April 2020, virus corona sudah mulai mewabah di Gunungkidul, dalam proses pengisian musik hanya ia lakukan bersama anaknya yakni Fajar Satri Widayatno.

“Anak saya berperan ganda. selain ikut membantu mengisi rekaman tiap-tiap instrumen gamelan, tugas utamanya adalah mengoperasikan perangkat recordingnya, sampai pada tahap mixing dan mastering hasil audionya,” kata Purnawan, Minggu (31/05/2020).

Gending jawa dengan iringan musik gamelan tersebut ia beri judul Tangkal Corona. Pesan yang terkandung mengingatkan seluruh warga masyarakat mengenai bahaya virus ini. Kemudian mendorong masyarakat untuk mengikuti anjuran pemerintah, jaga jarak, cuci tangan menggunakan sabun, penggunaan masker hingga pembatasan aktifitas.

Berita Lainnya  Disambut Antusias Ribuan Masyarakat, Pawai HUT Gunungkidul Tampilkan Potensi Budaya

“Tetap berolahraga, menjaga asupan gizi dan yang utama tenang tidak panik. Ini sebagai media sosialisasi dari Dinas Kebudayaan yang harapannya mudah dicerna dan diterima oleh masyarakat Gunungkidul terutama yang kalangan senior,” jelasnya.

Untuk proses rekaman dan lajnnya pun tergolong cepat. Ia juga meminta bantuan dari Susmiyati, Sinden Senior Gunungkidul sebagai pengisi suara dalam gending tersebut.

“Harapan kami juga besar mudah-mudahan lagu tersebut dapat menghibur, sebagai pengingat masyarakat juga. Dan tentunya mendorong masyarakat untuk bisa menerapkan protokol kesehatan,” tambahnya.

Gending jawa ini sudah dirilis di youtube. Sehjngga bagi masyarakat yang ingin menikmati alunan gamelan dan lirik jawa yang apik ini bisa menikmatinya di youtube. Untuk videonya sendiri dibantu oleh Dinas Komunikasi dan Informasi Gunungkidul. Sejumlah kegiatan kesenian, kondisi Gunungkidul juga tergambarkan.

Advertisement
Advertisement

Facebook Pages

Advertisement

Pariwisata

Berita Terpopuler