fbpx
Connect with us

Info Ringan

Tujuh Fakta Tentang Kulit Manusia

Published

on

Jogja,(pidjar.com)–Kulit merupakan organ terbesar dalam tubuh manusia. Namun terlepas dari kenyataan itu, kulit masih menjadi organ yang memilki misteri.  Tentu saja, semua orang tahu bahwa kulit dapat berubah warna, tekstur, dan penampilan, seperti setelah berjemur, misalnya. Tetapi beberapa reaksi lain, seperti memerah atau merinding, dapat memberi kita pemahaman yang lebih dalam tentang bagaimana tubuh kita bekerja. Mengutip Brightside, berikut tujuh fakta soal kulit manusia yang jarang diketahui.

Kulit Manusia Diperbarui Setiap Bulan

Namun, dari jumlah yang sangat banyak itu, sekitar 30.000 hingga 40.000 sel hilang dalam bentuk serpihan dalam waktu hanya satu menit. Tentu saja, Anda tidak memperhatikan hal ini dalam kehidupan sehari-hari Anda. Kulit mati jatuh begitu saja tanpa membuat suara atau meninggalkan bekas.

Ini dapat membuat Anda bertanya-tanya apa yang terjadi ketika kita kehilangan kulit itu. Ternyata, kulit erat kaitannya dengan regenerasi. Dengan kata lain, kebanyakan orang baru saja memperbaharui kulit setelah 2 minggu hingga sebulan. Itu juga berarti bahwa sebagian besar kulit yang terlihat dengan mata telanjang sebenarnya siap untuk diperbarui. Jika Anda merasa ini agak menyeramkan, pikirkan saja fakta bahwa kulit yang terurai juga membuat luka kita cepat sembuh.

Alasan Pipi Memerah

Pipi yang memerah adalah respons alami yang tidak bisa kita kendalikan. Ini adalah cara tubuh kita bereaksi tanpa kita dapat melakukan apa pun untuk mencegahnya. Anda bahkan dapat mengatakan bahwa semakin kita ingin menyembunyikan bahwa kita malu akan sesuatu, pipi kita akan semakin memerah. Ketika kita merasakan malu atau penyesalan, adrenalin dalam tubuh meningkat, jantung berdetak lebih cepat, dan seseorang bernapas dengan berat. Pembuluh darah mengembang sehingga darah ekstra yang dipompa dapat mengalir lebih cepat. Tentu saja, di wajah Anda, urat-urat di pipi ita yang mengembang, dan itulah yang membuat wajah kita tiba-tiba memerah.

Di satu sisi, ketika wajah Anda memerah, Anda memberikan tanda bahwa Anda mengakui bahwa Anda telah melakukan sesuatu yang seharusnya tidak Anda lakukan dan bahwa Anda merasa malu karenanya. Pipi memerah juga bisa menjadi cara tak sadar untuk mengatakan Anda menyesal ketika Anda melakukan sesuatu yang tidak disetujui masyarakat.

Kulit Memerah Saat Terkena Matahari

Melanin bertindak sebagai semacam penghalang dan meningkatkan konsentrasinya, menyerap sinar ini untuk menghindari kerusakan yang tidak dapat diperbaiki. Inilah sebabnya mengapa kita melihat diri kita tampak cokelat setelah paparan sinar matahari moderat. Tetapi tidak semua jenis kulit menghasilkan jumlah melanin yang sama. Terkadang jumlah yang dihasilkan tidak cukup untuk mencegah sinar UV mencapai lapisan kulit kita yang lebih dalam.

Dalam hal ini, lapisan-lapisan itu akhirnya rusak, dan kita pun biasa menyebutnya sengatan matahari. Kulit terbakar terjadi ketika waktu yang kita habiskan terpapar matahari, atau cara kita melakukannya, melebihi kapasitas pelindung penghalang alami ini. Kulit yang lebih terang sudah dapat terbakar dalam waktu sekitar 15 menit sementara kulit yang lebih gelap dapat terkena radiasi yang sama untuk periode yang lebih lama tanpa terjadi apa-apa padanya.

Kulit Penuh dengan Bakteri

Selama masa dewasa Anda, hingga 1.000 spesies bakteri dapat ditemukan hidup di kulit Anda. Organisme ini, yang diciptakan oleh tubuh kita sendiri, biasanya baik dan seringkali dibutuhkan. Mereka membantu melawan patogen lain yang dapat membahayakan kita – dan kita terpapar mereka setiap hari. Tetapi dalam kondisi tertentu seperti faktor lingkungan, penuaan, stres, kecemasan, dan paparan sinar matahari yang berlebihan, bakteri baik itu dapat berbalik melawan kita dan menyebabkan berbagai masalah kulit. Dermatitis, jerawat, dan rosacea adalah beberapa masalah yang paling umum.

Alasan Kulit Merinding

Setiap rambut dalam tubuh terhubung ke kulit oleh otot kecil yang dapat dikontrak. Ketika itu terjadi, rambut itu “berdiri.” Semakin banyak bulu binatang, semakin efektif triknya. Bulu binatang juga berdiri ketika mereka merasa terancam. Itu sebabnya  kucing dengan bulu kasar dan punggung melengkung, misalnya, terlihat lebih besar, dan itu bisa berguna ketika mereka perlu menakuti musuh.

Goosebumps juga dapat terjadi selama aktivitas fisik, bahkan untuk aktivitas kecil. Ini karena aktivitas fisik mengaktifkan sistem saraf Anda yang simpatik, atau naluriah. Kadang-kadang, merinding muncul tanpa alasan sama sekali.

Kulit Terkait Erat dengan Otak

Manusia memiliki banyak reseptor kulit yang membantu kita memahami apa yang terjadi di luar dan di dalam tubuh kita. Sebagian besar reseptor ini ditemukan di kulit. Mereka sebagian bertanggung jawab untuk membuat kita mengalami dingin, panas, dan banyak hal lain yang kita alami setiap hari. Koneksi ini dapat dilihat saat kita merinding, misalnya.

Seperti yang kami sebutkan di poin sebelumnya, menggigil dapat dianggap menyenangkan ketika stimulus adalah belaian, atau sebagai ancaman ketika kita takut dengan sesuatu. Itu bisa terkait dengan kemampuan kita untuk  membedakan kedua situasi. Otak kita memungkinkan kita  merasionalisasi situasi dan mengalaminya dengan cara itu.

Kulit Jari Berkerut dalam Air

Lapisan terluar kulit ditutupi oleh minyak khusus yang, selain melembabkan dan melindungi kulit, membuatnya tahan air. Ketika kita mencuci tangan, kita dapat dengan mudah melihat bahwa air tidak menembus kulit, tetapi justru tergelincir. Ini karena minyak bekerja sebagai penghalang yang mencegah kulit bertindak seperti spons yang segera menyerap cairan apa pun. Tetapi ketika kita merendam jari-jari kita dalam air untuk waktu yang lama, seperti ketika kita berenang atau mandi santai, minyak itu hilang. Kemudian air dapat dengan mudah menembus lapisan terluar kulit, dan sebagai hasilnya, air mulai menyerap.

Ada beberapa teori yang bisa menjelaskan mengapa kulit keriput ketika menyerap air, tetapi masih belum ada kesimpulan yang jelas. Satu teori mengatakan bahwa itu adalah cara menyesuaikan diri dengan lingkungan. Benda basah sulit diambil dan kulit yang kusut bisa membuat tugas sedikit lebih mudah.

Advertisement
Advertisement

Facebook Pages

Advertisement

Pariwisata

Berita Terpopuler